Travel

FOLLOW US @ INSTAGRAM

Blogger Perempuan
Intellifluence Trusted Blogger

Banner Bloggercrony

Cerita Mudik ke Tuban, Air Terjun Ngelirip (2-end)

7 comments

Keesokan paginya….


Saya bangun dan salat subuh. Fyi, rumah teman saya ini 2 rumah yang terpisah. Satu rumah utama untuk ruang tamu, kamar, dan dapur. Sedangkan rumah seberangnya untuk lesehan nonton tv, penyimpanan, dan kamar mandi yang jadi satu dengan kandang sapi. Hihi. Terkezoed?


Jadilah saya subuh-subuh wudhu di kamar mandi ditemani sapi. Awalnya saya rada takut. Takut tiba-tiba sapinya merasa terganggu dengan kehadiran saya dan saya ditendang atau diseruduk hehe. Tapi, lama-lama terbiasa dan malah seneng juga sih kayak ada yang nemenin gitu (?). 

Jalan-jalan pagi



Setelah salat, saya duduk-duduk di ruang tamu sambil nyemilin suguhan lebaran hihi. Udah deh, kalau kayak gini bakalan susah berhenti ngunyah. Setelah teman saya menyiapkan keperluan ayahnya untuk bercocok tanam dan pergi, teman saya pun ngajakin saya keliling. Mungkin dia takut jajannya saya habiskan HAHA. 


Begitu naik motor dan jalan ke jalan raya depan, alamak dingin juga. Bahkan masih berkabut. Waktu itu sekitar jam 6 pagi. Saya nggak pakai jaket karena saya pikir ya biar seger aja gitu. Eh, malah kedinginan. 


Suka banget sama suasana kanan kiri jalanan. Tebing kapur, ladang, pepohonan. Ah, pokoknya seger banget deh. Seakan udara segar itu membersihkan rongga dada dan otak saya yang kusut. 

Melipir ke Air Terjun Ngelirip


Yang awalnya mau keliling aja, tiba-tiba kami pun parkir di tempat wisata Air Terjun Ngelirip. Waktu kuliah, saya pernah ke tempat wisata ini sebelum AIr Tejun Ngelirip ini jadi viral dan dikunjungi banyak orang. 


Ternyata tempat ini cukup banyak berubah. Lebih tertata dan jadi lebih wisatawanable (?). Setelah parkir kami melintasi jembatan yang ada di atas air terjun untuk menuju sisi sebelah kiri air terjun yang tampak baru buat saya. 


Karena masih sepiiiii sekali, yaiyalah masih jam 6 pagi cuy, tempat ini belum ada yang jaga. Dari parkiran sampai masuk. Dari jembatan kami sempat melihat ada beberapa orang yang duduk-duduk di area dekat air terjun. Tapi, begitu mendekati, eh ternyata ada pagarnya dan terlihat digembok. Hiks. 


Sempat kecewa karena nggak bisa menikmati air terjun dari dekat, kami yang mau puter balik diberi tahu orang yang baru saja dari sana. Katanya, ‘Itu nggak dikunci kok mbak. Selotnya ditarik aja’. Dan ternyata bener dong hehe. 


Menurut saya sisi kiri ini jauh lebih bagus untuk melihat landscape air terjun. Saya bisa melihat hehijauan dari kanan sampai kiri. Aagghhh! Love it! Seger banget! Rasanya pengen lompat njebur hehe. Nggak ding. Kata teman saya bagian bawah air terjun itu cukup dalam dan (uhuk) sedikit mistis. Tapi, yasudahlah setiap tempat toh pasti ada. 


Kalau diingat-ingat saya sedikit menyesal karena nggak berlama-lama di sana. Dan lebih nyeselnya lagi karena saya nggak kecek di bawah huhu. Setelah puas jepret-jepret dan bengong bentar kami balik pulang. 

Hamparan ladang 


Di jalan, teman saya nyeletuk, katanya ada tempat yang bisa lihat ladang luas yang lebih bagus. Mungkin karena merasa kami pulang terlalu cepat haha. Jadilah kami ke sana. Ternyata, tempat yang di maksud teman saya adalah jalanan di antara ladang luas di dataran sedikit tinggi. 


Bagus bangeeeeeet. Kalau dilihat-lihat, pemandangan gini ini mirip banget kayak di Lombok. Saya lupa nama daerahnya apa, tapi persis sama kayak gini.


Jalanannya cukup jauh dan masuk-masuk. Jalanan yang kami lewati ini ternyata bisa menghubungkan desa ini dengan desa sebelah. Teman saya sendiri menemukan tempat ini saat saudaranya akan COD-an dengan orang di desa sebelah. 


Sayang banget setelah sampai di titik yang punya pemandangan bagus itu kami nggak bsia berhenti. Karena jalanannya kecil. Hiks. andai bisa berhenti kayaknya lebih seru sih hehe. Saya selalu suka datang ke tempat-tempat nuansa alam untuk…bengong hehe. 


Ada yang gini juga nggak sih? Rasanya tuh kalau mata udah adem pengen duduk diem aja gitu. Dengerin isi kepala yang maunya apa. Dialog sama diri sendiri. Sejujurnya belakangan saya memang lagi overthinking tentang hidup saya yang monoton ini haha. 

Mandi ditemani sapi

sebelah kanan ada anak tangga menuju dalam rumah

Sepulangnya kami pun mandi. Saat di dalam kamar mandi, saya mendengar ada suara air yang cukup kencang. Saya pikir itu ayah teman saya yang lagi nyiramin air entah ke makanan sapi atau apalah gitu kan. 


Eh, nggak tahunya begitu saya buka pintu kamar mandi, ternyata itu suara sapinya buang air kecil. Haha sumpah sih kocak banget. Kenceng gitu suaranya. Dan saya nggak bayangin kalau waktu si sepi buang air, saya pas lewat di dekat situ. Apalagi kondisi habis wudhu. Soalnya pintu masuknya deket banget sama sapinya. 


Setelahnya, kami bermain dengan keponakan teman saya. Belakang rumah teman saya ini berbatasan langsung dengan sungai. Keponakan teman saya yang masih berumur 6 tahun pun mandi di sungai. Sedangkan adiknya yang berusia 2 tahun kegirangan sendiri melihat kakaknya main air haha. 





Sebenarnya nggak banyak yang bisa dilakukan. Mengingat ponsel saya nggak ada sinyal dan…. emang nggak tahu juga mau ngapain hehe. Jadilah saya sering bersitatapab dengan para kambing depan rumah. 


Dari hasil beberapa lama mengamati kambing di depan rumah teman saya, saya jadi tahu kalau kambing betina saat buang air kecil duduk. Lol banget kan. Dan saya jadi merasa bisa bertelepati dengan para kambing haha.


Malam harinya setelah makan saya dan teman saya menggelar tikar di depan rumah. Nyari angin soalnya lagi sumuk banget. Lagi-lagi, heningnya kerasa bangeeetttt. Langit malam itu juga cukup cerah dan bintangnya kelihatan! 


Sekitar jam 8 malam saya sudah ngantuk dan langsung tidur. Besok paginya saya pulang ke Surabaya~



keluarga kecil kambing depan rumah

sisi kiri Air Terjun Ngelirip


rumah teman saya yang sisi belakang. ada 2 berhadapan


pulang ke Surabaya naik bus sampai Terminal Bungurasih


lanjut naik Suroboyo Bus dari Bungurasih sampai halte dekat rumah
deamerina
Hai! Selamat datang di blog saya. Silahkan menyelami kegiatan yang saya lakuakn yang berhubungan dengan menulis dan fotografi hihi

Related Posts

7 comments

  1. Hiii.. Terima kaish sudah mudik ke tempatku 😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha thanks juga sudah mau nerima aing yang merepotkan ini :)))

      Delete
  2. Mbaaa, kocak jugaaa jadi tau kalo sapi buang air kecil ternyata kayak air mengguyur 🤣🤣. Aku pun jadi tau soal kambing pipis yg harus duduk wkwkwkwk. Hal2 begini memang cuma didapat kalo liburan ke tempat yg ada peternakan gitu yaaa.

    Aku udh lama ga ngerasain liburan di mana sinyal hp mati 😂. Sebenernya kampungku di Sorkam, Tapanuli tengah itupun sinyal acakadut. Tapi setidaknya tsel masih kuat. Itu alasan aku nambah pake tsel, Krn indosatku wassalam tiap diajak pulkam 🤣🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe aku juga pake Tsel dan aku kira bakal kuat jaringannya di sana. anehnya temenku juga pake Tsel dan dia ada sinyaaaal tapi aku nggak haha. kayaknya emang nggak boleh main hp akunya mbak 😂

      Delete
  3. wa, sellau suka denagn air terjun , suaar air jatuhnya itu bikin nyanyian alam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi bener banget mbak aku pun suka suaranya yang nenangin

      Delete
  4. Aku banget tiap lihat air, bawaannya pengin nyelem 😂 apalagi kalau airnya jernih~ rasanya pengin celup-celup kaki gitu, kayak kalau nggak nyelup ya nggak afdol 🙈.
    Btw, itu angle foto pertama ambilnya dari hulu air terjunnya, Kak?
    Terima kasih lho untuk info pentingnyaaa (re: sapi betina kalau pipis duduk) 🤣. Kalau sapi jantan gimana Kaaak? Nggak kepikiran 🤣

    ReplyDelete

Post a Comment