Kelas Inspirasi Lamongan 6

by - February 22, 2019




Setelah sekian lama vakum, akhirnya aku memutuskan untuk ikut kegiatan lagi. sebenernya sih bukan vakum yang total berhenti. Tapi lebih ke rehat sejenak, capek hehe. Mungkin usia saya sudah senja haha.

Okay. Jadi kali ini aku mau cerita soal pengalaman kemaren ikutan Kelas Inspirasi di LA alias Lamongan. Jadi, pada suatu hari yang indah aku di chat WA sama temen, panggil aja Cemcem, si Cemcem ini ngasih tau aku kalo ada Kelas Inspirasi yang bakalan diadain di LA. Sebelumnya aku pernah liat post-an tentang temenku yang lain yang ikutan KI ini. kelihatan seru gitu. Kan jadi kepo akunya.

                “De, ayok ikutan jadi relawan dokumentasi!” katanya.

               “Wih, kayaknya seru. Okedeh!” kataku yang langsung ngeklik link yang dia kasih dan foala. Submit.

Beberapa hari kemudian aku dapet chat WA. Selamat kakak diterima. Aih! Makasih! Pengalaman pertama nih ikutan Kelas Inspirasi atau singkat aja KI. Aku langsung chat temenku yang kebetulan ikutan KI juga. Kita langsung berembuk enaknya kesana kapan, naik apa, tinggal dimana, dll. Tunggu deh, KI apaan sih?

Jadi, Kelas Inspirasi atau yang biasa kita singkat KI adalah sebuah kegiatan kerelawanan dalam bidang pendidikan. Ada yang tahu 1000guru? Nah semacam itu deh. Jadi kita dateng ke desa-desa buat ketemu adek-adek sd. Visi misinya adalah ngebuat adek-adeknya paham apa aja sih macam-macam profesi yang ada? Gimana sih kerjaannya? Biar mereka pada paham kalo profesi itu macamnya banyaaaaak. Dan semua profesi itu baik. Biar nggak Cuma dokter, guru, pilot, itu itu aja yang mereka tahu. Dengan menghadirkan sosok asli dari profesi tersebut, lantas mereka pun ada bayangan nanti kalo udah gede mau jadi apa? Nah dengan begitu, mereka bakalan lebih semangat lagi deh belajarnya. Dan di KI ini ada 2 relawan yang dibutuhkan, relawan inspirasi dan relawan dokumentasi. Relawan inspirasi ini nanti yang bakalan masuk kelas dan menginspirasi adek-adek. Kalo relawan dokumntasi tugasnya mendokumentasikan acara tapi boleh juga kok ikutan ngajar adek-adek. Gitu lhooo. Okaaay, back to my ocehan!

H-1, jumat 1 Februari 2019

Pulang kerja langsung deh packing. Setelah siap, aku termenung sejenak di tepi ranjang. Di luar langit sedang hujan. Seakan menangisi kepergianku (haha). Aku sedikit ragu, kondisiku sebenarnya tidak sedang benar-benar fit. Berangkat nggak ya? Tanyaku pada diri sendiri. Sebenernya orang rumah pada nyaranin besok pagi aja. Tapi, daripada aku besok malah keburu-buru, mending sekarang aja deh. Akhirnya aku pun memutuskan untuk berangkat. Terjaaang hujaaannn!

Di Terminal Bungurasih, aku ketemu 3 temen sesama relawan KI. Setelah nunggu sejam, akhirnya kita dapet bus. Bismillah otw.

Perjalanannya nggak lama sih. Dua jam aja. Busnya yaaampun ugal-ugalan banget. Sampe miring-miring. Jadi inget kayak dulu pas ke Jogja juga dapet bus yang nggak enak banget. Oh iya, bayar busnya 15k aja ya. Jangan lebih boleh kurang hehe. Kita berangkat sekitar jam 20.30WIB dan sampe jam 22.30. kita turun di Unisda Lamongan. Disana udah ada fasil (fasilitator) yang jemput. Setelah ketemu, kita langsung cus deh ke rumah salah satu guru sekolah tempat kita ngajar besok. Kita dapet Rombel 5 (rombongan belajar) di SDN Payaman. Tempatnya lumayan jauh dari Unisda. Mana jalanannya gelap banget pula. Sayangnya langit lagi mendung. Coba nggak, pasti bisa liat bintang. Dan bisa jadi aku malah gagal fokus cari posisi pewe dan masang tripod deh diantara sawah-sawah ini hihi.

Sesampainya di rumah singgah, sekitar 45 menit perjalanan, sudah ada 20 teman-teman yang lainnya. Ada yang dari Semarang, Gresik, Bojonegoro, Nganjuk, bahkan Jakarta! Belom apa-apa aku udah dibuat berdecak kagum sama niatan temen-temen relawan kece. Kita pun bersih diri dan tidur dikamar yang udah disediakan. Eits, tenang. Disini perempuan sama laki dipisah kok. Lebih tepatnya, yang perempuan tidur dikamar, yang laki di ruang tamu haha.

                “Tangi heee tangii! Shubuh!” kata seorang lelaki di ruang tamu yang terdengar sampai kamar kami. Aku dan Mbak Fitri pun bergegas bangun dan mengambil ponsel. Pukul 3 dini hari. Yaampun Mas Hilman kelakuan!. Kami pun terlelap lagi . maklum baru tidur jam 12an tadi.

Fleeexxxxxxx.... Time to imprreeeessss....

Kali ini suara personil Fifth Harmony yang membangunkanku. Pukul 5 pagi. Nah ini baru benar. aku pun mengambil peralatan mandiku dan mengantri untuk mandi. Dengan mata 5 watt aku berbincang dengan temanku. Sambil membunuh kantuk dan dingin udara pagi.

Setelah mandi dan sholat, kami bersiap-siap untuk makan bersama. Ada Pak Kepala Desa dan beberapa tokoh yang hadir untuk memberikan sambutan. Salah satu hal yang dibicarakan Pak Kades memang ada betulnya. Kenapa Cuma sehari? Aku pun memikirkan hal yang sama. Karena kurang greget rasanya kalo Cuma sehari.

Fyi, KI biasanya dilakukan di hari efektif terutama Senin, alias weekdays, alias hari kerja. Kenapa? Ya, karena kita mengikuti jadwal anak sekolah. Jadi, kami pun kebanyakan cuti kerja. Nah, kalo kemaren itu kebetulan aku dapet hari Sabtu. Dan akupun tetep kudu cuti karena Sabtu aku juga masuk kerja ehe. Nah, bayangin kalo misalnya kegiatan KI ini seminggu. Kita mau cuti berjamaan seminggu? Yagabakal boleh dong. Yakali, itu perusahaan keluarga sendiri.

Kalo boleh jujur, selama dengerin Pak Kades kasih sambutan, aku udah kelaperan bangeeet haha. Entah efek laper atau bukan, masakannya si Ibu ini enak banget. Pengen nambah gitu aslinya. Tapi tengsin euy haha. Kita dijamu makanan khas LA. Ada nasi kuning, telur (favoritku!), semur daging, dll. Kelar perut kenyang, hati riang, kami semua bergegas ke sekolah. Udah jam 9!

Disekolah, kita dikasih sambutan lagi sama adek-adek yang ngegemesin. Mereka nari yang aku lupa namanya hehe. dan mereka dandan. Yaampun, mbak-mbakmu aja pada rembes gini dek.





Kelar sambutan dan yel-yel, kita masuk ke kelas masing-masing seusai sama yang udah dibagi. Aku pertama kali masuk ke kelas 4 barengan Danti, si mbak-mbak akuntan pajak. Siswanya 11 orang. Yep, dikit ya. Dulu jaman aku sd aja sekelas 60 orang. Kebanyakan penduduk sekitar lebih memilih untuk sekolah di madrasah dibandingkan sd negeri. Padahal, sekolah tempat aku ini bisa dibilang masih bagus. At least, bangunannya beton cor-coran. Masih layak. Awalnya aku bayangin bakalan dapet sekolah yang fasilitasnya minim banget. Misal satu kelas dibagi jadi dua kelas gitu.

 Danti pun jelasin ke adek-adek dengan sabar dan gaya yang mudah dimengerti apasih akuntan itu? Ngapain aja sih akuntan itu? Pajak itu apa? Seneng rasanya bisa liat adek-adek aktif di kelas. Meski ada satu dua anak yang emang rada nakal. Wajar. Terutama si Hilmi ini nih yang paling aku inget. Paling banyak jawab pertanyaan dan celotehannya yang adaaaa aaaajaaaaa. Namanya juga anak-anak ya. Kalo masih kecil gini mah ngegemesin. Kalo udah gede...


Sesi berikutnya, aku masih dikelas yang sama. Ganti Mas Juli yang masuk kelasku. Begitu doi duduk melingkar barengan adek-adek, dia memperkenalkan diri sebagai guru bahasa indonesia. Tau apa yang dia lakukan setelah itu? Ngeluarin boneka tangan yang lucu-lucu! Aku jadinya gagal fokuskan. Kamera diletakkan. Khidmat deh dengerin Mas Juli dongeng. Begitu pula anak-anak. Yang tadinya riuh seketika hening. Fokus sama tangan Mas Juli yang menjelma jadi Buaya, Kelinci, dan Sapi. Anak-anak emang suka banget dengerin cerita (atau aku ya? Haha). Dengan bercerita kita juga bisa menyampaikan banyak hal ke mereka dengan jauh lebih menarik. Keren!



Bel tanda istirahat pun bunyi. Lagi enak-enak duduk sama temen-temen sambil cerita, eh Bu Endah dateng bawa kertas yang udah digambarin anak-anak kelas 5. Beliau salah satu relawan yang dateng dari Jakarta. Beliau pun jelasin ke kita maksudnya nyuruh anak-anak gambar secara bergantian. Ada pesan tersendiri dari tiap gambar yang dibuat anak-anak. Ada yang gambar anak main bola sama temennya, naga, petir, hujan, awan, ular, rumpul, dll. Beliau jelasin makna dari setiap gambar. Misal ada yang gambar anak lagi main bola. Satunya gambar anak yang nemenin main bola. Itu tandanya dia nggak bisa sendiri. Dia selalu butuh temen. Trus ada juga anak yang gambar hujan. Pas ditanya kenapa gambar hujan, si anak jawab, “Gpp biar itu yang main bola kepeleset”. Lha kok? Nah, jadi tau kan karakter dari tiap anak secara tersirat. Aih keren mah si Ibu ini emang. Macam peramal modern deh.


Rolling berikutnya, aku masukin kelas per kelas. Aku masuk ke kelas 1 yang Cuma ada 3 siswa. Ruang kelasnya dibagi jadi 2 karena emang siswanya sedikit. Kelas 1 yang siswanya 3 dan kelas 2 yang siswanya 5 anak. Terus aku pindah ke kelas 5. Penasaran sama anak-anak yang dijelasin sama Bu Endah tadi. Dikelas ada Pamela dan Danti yang lagi nanyain cita-cita anak-anak. Sambil aku amati satu per satu siswanya. Menebak-nebak siapa sekiranya yang gambar tadi. Sekilas sih nggak bisa nebak. Tapi begitu ngajak ngobrol kelihatan emang. Yaaa, semoga aja mereka gedenya jadi lebih baik lagi.

                “Kak, 10 menit lagi ya” Mas Hilman muncul ngingetin kita. Okelaaahh ayuk kita maain Pancasila 5 dasar, temanya profesi.

Bel pulang bunyi. Semua anak berhamburan keluar ruangan. Kita foto ditengah lapangan yang rada gerimis sendu. Aih, berakhir sudah hari ini. anak-anak pulang, kami rapat evaluasi di ruang guru. Masing-masing menyampaikan pesan dan kesan mereka. Buatku, ini seru banget karena pengalaman pertama. Akhirnya aku bisa tau langsung gimana sih pendidikan didesa itu. Rada shock ya, karenaa ada salah satu anak kelas 4 yang masih belum lancar baca tulis. Mungkin, karena siswa dikit jadi persyaratan untuk naik kelas pun kurang memadai. Mungkin, mereka lebih mengejar kuantitas. Meski fasilitas sudah cukup oke. Guru-gurunya pun Cuma sedikit banget. Pengalaman kali ini membuka mataku lebih lebar lagi mengenai pendidikan di Indonesia. Nyatanya, kita emang kekurangan tenaga pendidik terutama di desa-desa. Mungkin kebanyakan orang juga bakalan mikir, jadi guru? Didesa? Gajinya dikit. Iya kalo PNS, kalo honorer? Semoga aja kedepannya bakalan jauh lebih baik lagi. sesekali kita emang perlu dateng ke tempat yang jauuhhh dari zona nyaman kita.

Kelar evaluasi kita balik ke rumah singgah untuk sholat dan makan siang. Yes makan!  Entah akunya yang laper atau makanannya yang enak atauuuu akunya yang doyan, tapi emang enak masakannya, bumbunya itu lhoo kerasa banget. Beda deh sama di Surabaya. Kalo kaata si mbak Ningsih katanya orang LA kalo masak emang yang penting rempah-rempahnya. Apalagi peyeknya enak banget deh! Sampe aku, Danti, sama Mas Juli bisa habis cemilin 2 keresek peyek haha.

Selesai makan kita beres-beres lantas pamitan sama si Ibu. Semoga aja bisa kesini lagi dengan keadaan yang jauh lebih baik lagi.

Yaaak, begitulah cerita cuti kerja saya yang cukup berfaedah haha. Alhamdulillah. Semoga bisa ikutan KI lagi. ikutan kegiatan kayak gini itu macam endorfin. Bikin hidup lebih semangat dan tau kudu apa selanjutnya. Sepele sih tapi mengena buatku. Kuuy gengs yang mau ikutan. Bisa cek tanggal-tanggal cuti berjamaahnya hehe disini. Toh hidupmu bukan Cuma buat kerja aja kan?

Sehari menginspirasi, selamanya memberi arti!



You May Also Like

6 comments

  1. Tahun depan ikutan lagi za kak di kelas inspirasi Lamongan 7

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya InshaAllah kalo gada halangan hehe. ini besok inshaAllah ikut yang mojokerto sama solo hehe kamu ikut KI juga?

      Delete
  2. Aku ikutan juga Kak di KIL 6 tapi beda desa atau SD. Pengalaman pertama menyenangkan banget. Terus ketagihan deh...sayang banget tahun ini dipending karena pandemi. Semoga bisa segera pulih semuanya jadi bisa ikut KI di kota lainnya.

    ReplyDelete